Review Bakmi Pangsit Palu di Kelapa Gading

Kembali lagi dengan culinary journey gua untuk cobain semua tempat makan bakmi di Jakarta. Emang goal ini kesannya absurd banget, tapi yaa begitulah, demi mencapai kepuasan makan bakmi, semua tempat makan bakmi enak di Jakarta harus gua cobain 🙂

Kali ini gua berkesempatan mengunjungi Bakmi Pangsit Palu di Kelapa Gading. Sebenernya sih udah beberapa kali temen gua mengusulkan tempat makan ini, tapi karena kesibukan yang ada, baru sempat hari Sabtu ini kesana.

To be honest, pas waktu gua sampe, gua agak lumayan kaget karena tempatnya kecil banget. Saking kecilnya, gua harus nuggu bangku kosong for about 15 min.

20160220_145431 20160220_145443

Yaa tapi gak apa-apa lah yah, setelah menempuh perjalanan selama 1 jam dari rumah gua, gak masalah deh nunggu berdiri sebentar.

Karena gua udah super lapar, secara waktu sudah jam 2 siang dan gua belum makan apa-apa sejak pagi, gua pesen Bakmi Pangsit Jumbo Spesial!

Nah…pertama gua agak bingung dengan istilah yang mereka pake, karena ada Bakmi Pangsit Kecil Spesial, Bakmi Pangsit Besar Spesial, dan Bakmi Pangsit Jumbo Spesial.

Gua kira “besar” dan “kecil” disini referring to jenis bakmi-nya, ternyata itu referring to porsi bakmi yang dipesan. Basically, kecil adalah setengah porsi, besar adalah porsi normal, dan jumbo adalah 1.5 porsi.

Setelah gua menyelesaikan pesanan, dalam 5 menit datanglah bakmi yang ditunggu-tunggu.

20160220_141803

Beuhhh…mantep gak tuh. Pas ngeliatnya aja gua udah mulai ngeces-ngeces. Tapi gua harus tahan napsu, secara harus gua foto dulu buat masuk blog…LOL

Jadi bedanya “spesial” itu adalah dagingnya dibanyakin. Emang bener sih, dagingnya lumayan berlimpah, mulai dari daging ayam putih, panggang babi putih, panggang babi merah, pangsit rebus, dan pangsit goreng. Pokoknya komplit deh.

20160220_141818

20160220_141719

Saking dagingnya yang berlimpah, sampe gak keliatan bakmi nya. Nah, ini penampakan bakmi nya, setelah pangsit gorengnya gua angkat.

20160220_141950

Setelah gua makan dan nikmati Bakmi Pangsit Palu ini, berikut review gua.

Kalo dari rasa sih menurut gua enak, tapi gak sampe super enak banget sampe gimana. Bakmi yang dipakai agak aneh, bukan bakmi kecil, bukan bakmi gede, bukan bakmi lebar juga. Menurut gua sih lebih mirip spaghetti.

Apapun jenisnya, bakmi nya lumayan enak kok. Texture nya gak selembut bakmi kecil, tapi tetep gak alot. Rasa bumbunya pun cukup berasa dan rata, jadi kalo temen-temen makan bakminya tok, udah lumayan enak.

Nah…since gua adalah type pemakan bakmi yang harus ada sayurnya, type Bakmi Pangsit Palu ini kurang pas di gua hahahhaa Don’t get me wrong, soal rasa sih ok, terlebih lagi ditambah dengan daging ayam dan babi (mereka sebutnya babi tore, istilah dari Makassar kali yah) yang berlimpah.

Tapi buat gua, makan bakmi gak pake sayur, rasanya ada yang kurang gimana gitu. Makanya gua minta order daun bawang ke mba-nya. Lumayan lah setidaknya ada penghijauan sedikit 😉

Summary:

  • Rasa: 3.5/5 (cuma menang daging doang yang berlimpah)
  • Kenyamanan: 3/5 (since ruang makan di luar, gak ada AC. Ada sih tempat duduk di dalam, tapi itupun AC nya gak dinyalain jadi udara agak pengab. Enakan duduk di luar)
  • Tempat Parkir: 3/5 (Parkir di pinggir jalan dan di depan rumah orang, karena tidak ada tempat parkir khusus)
  • Harga: Lumayan mahal. Untuk Jumbo Spesial kena sekitar Rp. 60rb, tapi masih makes sense lah dengan banyaknya daging yang mereka kasih.

Overall Score: 3/5

Lokasi: Jl. Kelapa Kopyor Raya, W 1 No. 7, Kelapa Gading, Jakarta

Menurut kalian gimana? Banyak yang bilang Bakmi Palu ini super enak, tp kok menurut gua gak sampe segitunya yah. Let me know what do you think.

NOTE: Gua lagi coba nulis article dengan tidak menggunakan bahasa Inggris dan bahasa yang gua pake adalah bahasa Indonesia yang sehari-hari kebanyakan orang pake, so gak terkesan kaku. I hope you like it.

 

Author: Steven Sentosa

Steven Sentosa is a passionate blogger who likes to share his life and help others through his blog, MyInternetCorner.com. He offers social media services and Internet marketing consultation per client's request. You can reach him via Twitter @StevenSentosa.